Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Santo Matias, Rasul

 

Santo Santa 14 Mei, Santo Matias, Rasul

Santo Santa 14 Mei

Santo Matias, Rasul

Sesudah Yesus naik ke surga, para murid dan kesebelas Rasul ber­sama Bunda Maria kembali ke Yerusalem untuk menantikan kedatangan Roh Kudus yang dijanjikan Yesus. 

Di sana mereka, yang berjumlah kira-­kira 120 orang, berkumpul di tingkat atas sebuah rumah di Yerusalem. Mereka bertekun dalam doa sambil menantikan dengan sabar kedatang­an Roh Kudus.

Pada saat itulah Petrus, pemimpin para Rasul, mengusulkan pemi­lihan seorang murid untuk menduduki jabatan Rasul menggantikan Yudas Iskariot, si pengkhianat Yesus yang sudah mati menggantung diri. 

Pemilihan ini dimaksudkan agar terpenuhilah nas Kitab Mazmur: ''Biarlah jabatannya diambil orang lain". 

Syaratnya ialah calon haruslah seorang murid yang selalu bersama Yesus sejak pembaptisanNya sampai la naik ke surga. Sebab, seorang Rasul harus dapat bersaksi tentang Sabda, Karya dan Kebangkitan Yesus. 

Maka mereka mengajukan dua orang murid, yaitu Yosef, yang disebut juga Barsabas atau Yustus (= Yang Adil), dan Matias.

Setelah berdoa bersama-sama, mereka membuang undi. Pilihan ja­tuh pada diri Matias. Semenjak itu Matias menjadi penggenap bilangan Keduabelas Rasul. 

Merekalah pengemban utama tugas menyebarkan Kabar Gembira ke seluruh penjuru dunia. Nama Matias sekali saja di­sebut di dalam Kitab Perjanjian Baru. Dalam tulisan-tulisan Apokrif, namanya tidak pernah disebut-sebut. 

Namun kita yakin bahwa Matias adalah Rasul yang setia, tekun dan bersemangat prihatin. Tahun kema­tiannya tidak diketahui pasti, namun makamnya terdapat di Trier, Jerman.

Posting Komentar untuk " Santo Matias, Rasul"

close